Polisi Hanya Mengira

Dari Harmoni, Roxy dapat dijangkau melalui jalan KH Hasyim Ashari dengan melewati 3 kali lampu merah. Padahal jaraknya tidak lebih dari 5 km. Lampu merah pertama adalah persimpangan dengan jalan AM Sangaji. Perempatan berikutnya lebih lebar karena melintasi jalan Cideng Timur, menyebrang kali Cideng dan melintasi lagi jalan Cideng Barat. Lampu yang ada diperempatan ini juga ada 2, satu di ujung Cideng Timur dan satu lagi diujung Cideng barat tapi keduanya menunjukkan warna yang sama. Lampu merah ketiga adalah persimpangan dengan jalan Biak.

Minggu lalu, ketika pulang dari kantor dan hendak ke Roxy, motor saya jalankan pelan saja. Karena memang tiada suatu keperluan yang mendesak. Lagian juga sedang belajar safety riding.

Lampu merah pertama saya lewati biasa biasa saja. Dari jauh sudah nampak lampu merah kedua menyala hijau. Dan sayapun nggak maksa mengejar hijau. Toh masih ada hijau berikutnya, batin saya. Tapi semakin dekat ke Cideng Timur, lampu merah tidak juga berubah tetap manteng hijau. Akhirnya motor agak dipercepat agar bisa kebagian hijau. Dan berhasil.

Tapi, tepat setelah saya melewati lampu pertama lampu berubah kuning dan Beberapa motor di jalur sebelah sudah bersiap menggeber gas nya. Saya nyalakan lampu jauh (beam) untuk memeberitahu mereka keberadaan motor saya. Berhasil melewati rombongan motor yang telah bersiap melaju lampu jauh saya matikan dan laju motor saya kurangi. Tak berapa jauh saya liat orang nekat berdiri ditengah jalan. Bukan mo nyebrang, tapi diam saja. Wah nekat nih orang, saya nyalakan klakson sambil menyalakan lampu jauh lagi.

Semakin dekat. Weit, ternyata pulisi sambil ngasih tanda supaya saya menepi. Motor saya tepikan dengan memberi tanda sign dan mematikan lampu jauh. Setelah berhenti, kunci motor langsung saya cabut. Ini agar pulisi tidak menyandera kunci motor kita. Karena sering pulisi menahan motor dengan mengambil kunci dan kemudian dicari alasan agar kita ditilang.

“Slamat malem, pak” standar salam pulisi. “Malem, pak. Ada masalah, pak?”.
“Bapak tidak ngliat, tadi lampu sudah merah?”. “Kuning, kok , Pak. Kalo merah mah saya juga berhenti, Pak”.
“Surat surat ada ?”. “Komplit, pak. Mo liat, Pak ?”.
“eeehm, komplit ya?. Nggak usah deh, ya udah jalan aja, pak”

Laaah, baek amat ini pulisi ya’. Surat surat cuman ditanyain dowang, kagak diliat dulu. Gimana kalo saya boong. Untung saya orang baek baek, kan. Mungkin karena pulisi ngeliat saya bawa motornya nggak urakan😉. Mo nepi pake nyalain sign pula. Jadi dia pikir, ah ini orang pasti nggak boong.

Nah, kemarin sore kejadian ini berulang ditempat dan waktu yang sama hanya pengendara nya yang beda. Pengendara di belakang saya ngebut berusaha ngejar lampu hijau. Memang sih akhirnya berhasil, padahal saya yang tidak ngebut pun berhasil. Eh, diujung sana sudah ditunggu sama pulisi yang langsung minta dia minggir. Begitu minggir, pulisi langsung mencabut kunci motor. weks.

4 responses to “Polisi Hanya Mengira

  1. Iya, oknum. Dan jengkelnya, mereka terkesan menjebak banget. Berdiri di tepi jalan yang gelap, mobil diumpetin.
    Kalo saya perhatiin, dulunya mereka mangkal di jalan cideng timur. Mungkin pengedara udah pada apal, jadi mulai jarang yagn terjaring. Akhirnya mereka berpindah lokasi ke Hasyim Ashari

  2. hahaha nice info. numpang mampir….

  3. Biar nggak kaget aja kalo entar udah balik ke Jakarta.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s